Khamis, 27 Mei 2010

Ulamak Berganding bahu Dengan Umarak Judi

Ulamak Berganding bahu Dengan Umarak Judi

Oleh ramziredang

"Mufti Harussani kata judi itu haram di dalam Islam. Itulah ulasannya bila ditanya tentang kelulusan judi bolasepak. Kalau setakat berkata judi haram di dalam Islam, budak budak tadikapun tahu judi itu haram. Apek tanam sayur kat Cameron Highlandpun tahu. India yang beragama hindupun tahu Islam melarang judi. Jadi apa bezanya mufti dengan mereka?
Sedangkan mufti ini jugalah yang cuba menyeru dan berceramah tentang taat kepada ulil amri. Malah ada setengahnya menghukumkan haram jika tidak taat ulil amri, seperti yang diucapkan oleh Dr Uthman El Muhammady.
Kalau kita hendak menunggu mereka menghukumkan halal sesuatu yang haram tentulah agak sukar. Tetapi mereka akan sentiasa memutarbelit kata kata. Itulah gambarannya ulama dunia. Mereka menilai kehidupan dunia lebih bernilai dari ketaatan kepada hukum Allah. Sedangkan tugas mereka adalah membentuk sebuah negara menjadi negara yang direstui oleh Allah s.w.t. Mereka lupa pesan Rasullullah s.a.w supaya menegakkan hukum sehingga sanggup menggadaikan nyawa sendiri. Seperti sabda junjungan kita Rasullullah s.a.w dalam hadis yang diriwayatkan oleh al hakim:
Penghulu syuhada adalah Hamzah bin Abdul Muthallib dan lelaki yang berkata dihadapan seorang penguasa yang zalim, lalu dia memerintahkannya (pada kemakrufan) dan melarangnya (terhadap kemungkaran), kemudian penguasa itu membunuhnya.
Jadi bolehkah kita merumuskan ada seorang mufti di negara kita yang ingin menjadi penghulu syuhada? Yang sanggup menggadai nyawa menegakkan hukum di depan penguasa yang zalim?
Rasulullah pernah ditanya oleh seorang sahabat, "apakah amal perbuatan yang paling utama?" Baginda menjawab, "Teman yang menolong kamu apabila kamu susah dan mengingatkan kamu jika kamu melakukan kesalahan." Sahabat berkenaan bertanya lagi, "manusia yang bagaimana yang paling buruk?" baginda menjawab, "ulama yang selalu membuat kerosakan."(Hadis Riwayat Jamaah).
Allah s.w.t mencemuh dan murka kepada mereka yang memiliki ilmu(alim ulama) tetapi percakapan dan tindakan mereka tidak seiring dengan pengetahuannya. Allah berfirman (al Shaff ayat 2-3)yang bermaksud:
"Wahai orang orang yang beriman, mengapa kamu mengucapkan hal hal yang tidak(akan) kamu kerjakan? Sangat besar kebencian di sisi Allah apabila kamu mengucapkan hal hal yang tidak kamu lakukan"
Dalam Hadis yang diriwayatkan oleh Dailami, Rasullulah s.a.w bersabda";
Seorang ulama yang menggunakan ilmunya untuk mencari keredhaan Allah, maka segala sesuatu akan tunduk dan kagum kepadanya. Tetapi jika dia menggunakan ilmunya hanya untuk mendapatkan harta dunia, maka hilanglah sesuatu daripadanya."
Kecaman tegas di dalam al-Quran terhadap golongan ulamak dunia dapat difahami dalam Surah Al-A’raf ayat 175 dan 176, di mana firman Allah s.w.t yang bermaksud: “Allah telah mengumpamakan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat yang diturunkan kepada rasul-Nya,dan berkata, “Wahai Nabi, bacakanlah kepada kaummu kisah tentang seorang lelaki daripada Bani Israil yang mengetahui ayat-ayat yang Kami turunkan kepada rasul-rasul, tetapi kemudian ia tidak mempedulikannya. Syaitan pun lalu mengikuti jalannya hingga mampu menggodanya. Maka ia pun termasuk kelompok orang-orang yang sesat. Jika kami menghendaki untuk mengangkat darjatnya ke golongan orang baik, nescaya Kami lakukan dengan memberinya petunjuk untuk mengamalkan ayat-ayat yang Kami turunkan. Akan tetapi dia lebih memilih tersungkur di bumi dan tidak mengangkat derajatnya ke langit. Dia selalu mengikut hawa nafsunya yang rendah. Keadaannya yang selalu berada dalam gundah gulana dan sibuk mengejar hawa nafsu duniawi seperti anjing yang selalu menjulurkan lidah, baik ketika dihalau mahupun tidak, selalu tergila-gila dengan kesenangan dan hawa nafsu duniawi. Sesungguhnya ini merupakan perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat yang kami turunkan. Maka, ceritakanlah, wahai Nabi, kisah ini kepada kaummu, agar mereka berfikir dan beriman.
Mufti Harussani atau mufti yang mana sekalipun tidak pernah mengajak umat Islam menyokong judi. Dia memang mengharamkan judi bila masa ditanya tentang hukum judi tetapi pada masa yang lain dia menyeru kita menyokong dan taat terhadap pemerintah yang menghalalkan judi. Maka ini semua memberi maksud yang sama iaitu menyokong dan bersekongkol dengan pemerintah yang menghalalkan judi. Ulamak yang menyeru taat ulil amri, yang berganding bahu dengan umarak yang menghalalkan judi. Hari Isnin mereka menyebut tentang haramnya judi tetapi hari selasa mereka menyebut tentang perlunya taat kepada ulil amri.
Ringkasnya mereka juga menghalalkan judi

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular

Terdapat ralat dalam alat ini