Selasa, 10 April 2012

Memahami Perubahan Anak-anak dan Beberapa Persediaan Untuk Menghadapinya (Siri 1)


Memahami Perubahan Anak-anak dan Beberapa Persediaan Untuk Menghadapinya (Siri 1)

kanak-kanak

Tanpa disedari, anda mungkin termasuk di kalangan ibubapa yang tidak benar-benar bersedia menghadapi perubahan diri dan perkembangan anak-anak.
Anak yang dulunya anda dakap buat kali pertama untuk diazankan, rupa-rupanya begitu cepat berubah dan membesar. Anda tentu masih dapat membayangkan perubahan anak anda iaitu daripada seorang bayi yang hanya tahu tidur dan menghisap susu, dia mula belajar bertatih dan berjalan, selepas itu tahu berkata-kata, dan kemudian pandai meminta itu dan ini.
Anda tentu masih ingat hari pertama menghantarnya ke sekolah rendah, kemudian membantunya menghadapi UPSR. Kemudiannya anda melihat dia membesar ketika di sekolah menengah dan seterusnya di pusat pengajian tinggi.
Hari ini mungkin dia sudah semakin besar dan mampu memandu kereta untuk pulang ke kampung anda. Rupa-rupanya bayi yang asalnya kecil itu telah membesar begitu cepat menjadi seorang remaja yang hebat, sehingga anda merasakan rindu untuk kembali mendokongnya sebagai bayi dan bermain-main dengannya seperti dulu.
Satu kehilangan?
Itulah hakikat fasa perubahan manusia yang perlu diakui oleh kita semua. Sesetengah ibu bapa melihat perubahan yang berlaku kepada anak-anak ini sebagai 'kehilangan' yang berlaku secara sedikit demi sedikit.
Mereka melihat, semakin anak itu membesar, semakin sedikitlah masa yang dapat diluangkan bersama-sama. Semakin anak itu membesar, semakin susah anak itu menerima pendapat dan arahannya. Semakin anak itu membesar, semakin sedikitlah peluang mereka dapat bermain-main dan bermesra dengan anak-anak. Itulah yang mereka rungsingkan.
Akibatnya, mereka secara tidak sedari cenderung untuk menafikan hakikat bahawa anak-anak mereka semakin membesar dari sehari ke sehari. Serta tidak bersedia menyesuaikan pendidikan anak-anak dengan tumbesaran mereka.
Bagi ibu bapa ini, mereka perlu difahamkan bahawa setiap perubahan dan perkembangan pada diri anak-anak adalah ketetapan Allah SWT.
Dia telah menjadikan manusia berubah-ubah mengikut fasa usia masing-masing. Allah berfirman, maksudnya: "Allah adalah yang telah menjadikan kamu dalam (keadaan) lemah, kemudian memberikan kamu kekuatan selepas keadaan lemah, kemudian menjadikan selepas kekuatan, keadaan lemah dan rambut beruban. Dia menjadikan apa yang Dia inginkan. Dan Dialah Maha Mengetahui dan Maha Berkuasa." (Surah Al-Rum, ayat 54)
Allahlah yang sebenarnya berperanan mengubah kejadian manusia ini dari kecil dan lemah hingga besar dan kuat, kemudian kembali menjadi lemah dan tidak berdaya. Peranan ibubapa pula adalah untuk memahami perubahan ini dan bersedia untuk mengadaptasi peranan mereka sebagai ibubapa sesuai dengan perkembangan fizikal, emosi, daya fikir dan jiwa anak-anak.
Pedoman Nabawi
Keperluan mendidik anak-anak mengikut perkembangan usia mereka adalah satu prinsip yang ditegaskan sendiri oleh Rasulullah SAW. Baginda memberikan gambaran melalui pendidikan solat yang merupakan pendidikan amali yang terpenting bagi seorang muslim. Rasulullah SAW bersabda, maksudnya: "Suruhlah anak-anak kamu menunaikan solat bila dia berumur tujuh tahun, dan pukullah dia jika enggan solat bila berumur sepuluh tahun, dan pisahkan antara anak-anak lelaki dan perempuan (bila mencecah umur sepuluh tahun)."
Secara umumnya arahan Baginda SAW itu menunjukkan bahawa umur tujuh tahun adalah umur yang sesuai untuk memulakan pembelajaran yang serius. Umur sepuluh tahun pula digambarkan sebagai umur yang sesuai untuk mendisiplinkan anak-anak dengan peraturan agama dan kehidupan. Kita diajar bahawa pada umur sepuluh tahun inilah anak-anak baru bersedia untuk dihukum melalui pukulan.
Baginda juga menggambarkan bahawa pada umur sepuluh tahun ini langkah pencegahan kecurangan dan maksiat perlu dilaksanakan. Rasa ingin tahu anak-anak yang sedang membesar itu boleh membawa kepunahan jika ibu bapa tidak menyediakan sempadan dan sekatan. Sebab itulah Baginda bertegas agar anak-anak dipisahkan tempat tidur bila mencapai usia ini.
Arahan Junjungan Nabi ini menunjukkan betapa pentingnya ibu bapa peka dengan perkembangan usia anak-anak. Terdapat empat bentuk perubahan pada diri anak-anak yang kadang-kadang kurang diberikan perhatian oleh ibubapa.
Berikut adalah empat aspek perubahan anak-anak yang memerlukan keprihatinan ibu bapa.
4 aspek perubahan yang perlu diberikan perhatian:
Perubahan dari sudut pergantungan  memerlukan perubahan kawalan ibubapa
Perubahan dari sudut kecenderungan memerlukan perubahan pendekatan mendidik
Perubahan dari sudut daya fikir memerlukan perubahan dalam komunikasi
Perubahan dari sudut pergaulan sosial memerlukan perubahan dalam berkongsi kasih
Dalam ruangan ini kami persembahkan dahulu gambaran umum persoalan perubahan anak-anak dan bagaimana menanganinya. Insyaallah dalam catatan akan datang kami akan membincangkan ssatu per satu empat aspek perubahan anak dan bagaimana menanganinya.
Selamat mendidik anak-anak.
Ditulis oleh Abi Muslih. Beliau menghasilkan tulisan di http://abimuslih.wordpress.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Cari Blog Ini

Memuatkan ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular

Terdapat ralat dalam alat ini